10 Tips untuk Memadamkan dan Mencegah Kebakaran Di Dapur

Api di dapur dapat terjadi dengan berbagai cara seperti saat Anda meletakkan gulungan handuk kertas di atas kompor, Anda lupa untuk melihat panci, Anda meletakkan mangkuk logam di microwave.

Saat Anda mengalami kebakaran di dapur, Anda harus bertindak cepat agar api tidak terkendali. Tetapi bagaimana Anda bertindak tergantung pada jenis api apa yang Anda miliki dan di mana itu. Sebagian besar kebakaran kecil tidak memerlukan panggilan ke pemadam kebakaran, atau penggunaan alat pemadam kebakaran, tetapi untuk berjaga-jaga, selalu siapkan alat pemadam kebakaran bersertifikat ABC! Alat pemadam kebakaran ini dapat memadamkan api yang disebabkan oleh peralatan listrik maupun kebakaran minyak.

Baca Juga: Pengisian Apar

Jika Anda memiliki api dapur, jangan panik. Sebaliknya, hafalkan instruksi berikut untuk memadamkan api dapur:

– Jika Anda memiliki api di dalam oven, tutup pintu dan matikan oven. Kekurangan oksigen akan memadamkan api. Jika oven Anda terus mengeluarkan asap seolah-olah masih ada api di dalam oven, hubungi pemadam kebakaran.

– Jika Anda memiliki api di wajan dan Anda dapat menutup wajan dengan aman, lakukanlah. Gunakan sarung tangan oven, tepuk tutupnya, angkat panci dari kompor, dan matikan kompor. Kekurangan oksigen akan memadamkan api di dalam panci seperti saat Anda menutup pintu oven. Jika Anda tidak dapat menutup wajan dengan aman atau Anda tidak memiliki penutup wajan, gunakan alat pemadam api itu!

– Untuk menggunakan alat pemadam kebakaran, cabut pinnya, pegang erat alat pemadam api tersebut dengan satu tangan, arahkan nosel ke api, tekan pelatuknya, dan usapkan semprotan bolak-balik di atas api.

– Jangan menggunakan air untuk memadamkan api minyak. “Minyak dan air tidak bisa bercampur” ternyata benar. Air mengusir minyak dan dapat menyebarkan api dengan memercikkan minyak. Sebaliknya, matikan api dengan handuk basah atau gunakan alat pemadam api itu. Jika Anda lebih dekat ke dapur daripada pemadam api, lemparkan beberapa genggam soda kue atau garam ke atas api untuk menghentikan suplai oksigennya saat Anda menyalakan alat pemadam.

– Jika apinya menyebar dan Anda tidak dapat mengendalikannya, keluarlah dari rumah dan hubungi 911! Pastikan semua orang di keluarga Anda tahu cara keluar dari rumah dengan aman jika terjadi kebakaran. Latih rute jalan keluar kebakaran Anda. Anak-anak, khususnya, harus mempraktikkan cara keluar rumah sendiri dengan aman jika terjadi kebakaran.

– Jaga peralatan Anda tetap diservis, bersih, dan dalam kondisi baik. Buang nampan remah dan bersihkan remah-remah pemanggang roti secara berkala dari pemanggang roti atau oven pemanggang roti. Lap microwave. Bersihkan oven. Jika pembuat wafel mulai mengeluarkan percikan atau pembuat kopi mengeluarkan suara berderak yang aneh, cabut stekernya dan minta diperbaiki atau diganti.

– Pasang detektor asap berdekatan, tetapi tidak di dapur. (Anda tentu tidak ingin sedikit asap yang dihasilkan dari memasak terus-menerus memicu alarm.)

– Berhati-hatilah saat menyalakan lampu pilot atau pembakar di atas kompor gas. Ikuti petunjuk pabrikan.

– Jangan gunakan logam dalam microwave. Percikan api bisa berubah menjadi api atau bisa sangat merusak microwave Anda.

– Jangan mengisi panci atau wajan dengan minyak atau minyak terlalu banyak. Bersihkan tumpahan dan jangan memasak di atas kompor kotor.

– Selalu menggulung lengan panjang dan mengikat rambut panjang ke belakang saat memasak. Anda tentu tindak ingin baju Anda yang bagus terkena saus spageti atau terbakar!

Sekian tips dari kami untuk memadamkan dan mencegah kebakaran di dapur. Semoga tips ini dapat bermanfaat!

Kunjungi Juga: Isi Ulang Tabung Pemadam

Leave us a Message